Monday, February 28, 2011

"Track Tebaru Musim Ini (GP 2011)"


Track ni lme dh develope, cme sebelum ni budak-budak rempit lumba kat cni...depa kate layan lap kat sini best...memang cecah kepala la..2 yang ramai sekarang rambut tiggal kat tengah jer 2..hehe..

ni la akibat layan lap lebih..dah la xpkai helmet..hish2..!!..dh kepala botak tepi nk malu2 plak..

lepas di kaji-kaji oleh pihak GP..mereka anta rossi nk test lap ni coz depa cakap lap ni paling cun kale nk belaja lap..pandai ambik best, silap ambik out trus..

sekarang dah menjadi kebangaan kampung 2...dah banyak moto besar main kat track 2...yang penting dengar nasihat Rossi ni..





p/s: tiada kene mengena antara hidup @ mati....hanyer bual2 kosong..hehe

"Ar Ruhul Jadid"


Arruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Kami petualang mencari kebenaran
Mencari makna serta hakikat manusia
Kami berjuang menegakkan kehormatan
Hidup mulia atau mati sebagai syuhada

Kami berbekal alquran hakiki
Meneruskan cita dan risalah para nabi
Kami sandang julukan generasi ghuraba
Biar saatnya datang kami pimpin dunia

Kami semangat baru siap maju hancur semua musuh
Kami tentara Alloh siap korbankan harta bahkan jiwa

Kami serahkan semua hidup pada Alloh
Kami tekadkan tuk ikuti rasulullah
Usung panji ilahi iman kuat membaja
Hadapi tirani bebaskan umat dunia 
 

Sunday, February 27, 2011

"Pernahkah Ini Berlaku"


Ambe tertarik dengan gambar ini...ape yang berlaku sakarang, ramai yang bersolat tapi banyak yang masih mengingati masalah dan cerita dunia..mane letak nya fokus kita pada Allah tatkala kita mengadapnya..ambe pun insan yang lemah lagi kedil..jugak tak lari dari benda-benda ini..kelemahan diri membawa ketidak kusyukan dalam solat..diantara ramai-ramai mungkin 1 yang ingat pada Allah..yang lain..ehmm...yang paling dasyat "Oh milah abg cita pada mu"...hahah..kale bab mkn, baik pi mkn dlu la..nnti terbayang plak dalam solat...dah la..paham2 sendiri yek.. :)

p/s: renung2 kn lah....

"Arak Menjadi Madu"


Pada suatu hari, Omar Al-Khatab sedang bersiar-siar di lorong-lorong dalam kota Madinah. Di hujung simpang jalan beliau terserempak dengan pemuda yang membawa kendi. Pemuda itu menyembunyikan kendi itu di dalam kain sarung yang diselimutkan di belakangnya. Timbul syak di hati Omar AL-Khatab apabila terlihat keadaan itu, lantas bertanya, "Apa yang engkau bawa itu?"

Kerana panik sebab takut dimarahi Omar yang terkenal dengan ketegasan, pemuda itu menjawab dengan terketar-ketar iaitu benda yang dibawanya ialah madu. Walhal benda itu ialah khamar. Dalam keadaannya yang bercakap bohong itu pemuda tadi sebenarnya ingin berhenti dari terus minum arak. Dia sesungguhnya telah menyesal dan insaf dan menyesal melakukan perbuatan yang ditegah oleh agama itu. Dalam penyesalan itu dia berdoa kepada Tuhan supaya Omar Al-Khatab tidak sampai memeriksa isi kendinya yang ditegah oleh agama itu.

Pemuda itu masih menunggu sebarang kata-kata Khalifah, "Kendi ini berisikan madu."

Kerana tidak percaya, Khalifah Omar ingin melihat sendiri isi kendi itu. Rupanya doa pemuda itu telah dimakbulkan oleh Allah seketika itu juga telah menukarkan isi kendi itu kepada madu. Begitu dia berniat untuk bertaubat, dan Tuhan memberikan hidayah, sehingga niatnya yang ikhlas, ia terhindar dari pergolakan Khalifah Omar Al-Khatab, yang mungkin membahayakan pada dirinya sendiri kalau kendi itu masih berisi khamar.

Allah Taala berfirman,

" Seteguk khamar diminum maka tidak diterima Allah amal fardhu dan sunatnya selama tiga hari. Dan sesiapa yang minum khamar segelas, maka Allah Taala tidak menerima solatnya selama empat puluh hari. Dan orang yang tetap minum khamar, maka selayaknya Allah memberinya dari 'Nahrul Khabal'.

Ketika ditanya, "Ya Rasulullah, apakah Nahrul Khabal itu ?"

Jawab Rasulullah, "Darah bercampur nanah orang ahli neraka ! "

p/s: sejahat dan sejauh mana perbuatan buruk seseorang hamba itu, Allah masih lagi membuka pintu taubat pada hambanya, bertaubat dan kembalilah pada Allah nescaya kamu akan dikurniakn nikmat yang tidak kamu duga didunia dan diakhirat..insyaAllah..

"Jangan Di Tanya Cinta Padaku"


Jangan ditanya cinta padaku
Kerna cinta pertamaku untuk Allah dan Rasulullah
Allah adalah tujuanku
Rasulullah adalah  teladanku
Al-quran pula adalah pedoman hidupku

Jangan ditanya cinta padaku
Kerna cinta keduaku pada para sahabat dan ulama'
Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali
Sahabat terdekat dan perwatakan seakan Rasulullah
Menjadi ikutan para ulama' selepas Rasulullah

Jangan ditanya cinta padaku
Kerna cinta ketigaku pada ibu dan bapa ku
Orang yang memelihara dan membesar ku
Tempat ku membalas jasa dan budi apabila dewasa

Andai ditanya cinta padaku
Siapa kau dihatiku
Akan ku khabarkan kau bukan dihatiku
Kau ada disisiku
Sebagai sahabat, teman, dan isteri
Sahabatku bila ku bergembira
Temanku bila ku duka
Isteriku bila ku menguruskan rumahtangga
Engkaulah wanita solehah
Yang didambakan dalam kehidupan fana ini
smoga berkekalan hingga ke syurga.

Nukilan: NurAmal

p/s: budak engine punyer...bse la terabur ckit...hahaha

"Merawat Pesakit Histeria"

Untuk merawat Histeria, bacaannya ialah;
1) Surah Al-Fatihah
2) Doa Hindar Syaitan.(Gambar Di Bawah)
3) Doa Menentang dan Merawat sihir
    *(Surah Yunus: 81&82, Al-A'raf: 118-122, Thahaa:69, An-Nisa':84, Yusuf:64)
   *Baca ayat diatas diikuti dengan Ayatul Kursi dan Al-Muawwizat (iaitu surah Al-Ikhlas, An-Naas, & Al-Falaq) 
4) Surah Al-Mukminun (Ayat 115-118)
5) Ayatul Kursi

Doa Hindar Syaitan
Surah Al-Mukminun: 115-118
 
Rujukan: Buku "Ikhtiar Penyembuhan Penyakit Dengan Ayat-Ayat Dan Doa-Doa Mustajab", Edisi Kedua
Pengarang: Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din, Pengasas dan Penasihat Darussyifa'

"Buat kak ANI ku"


Perkenalan dan pesahabatan bermula di dungun selepas menyertai kelab cakna alam dan program anak angkat berakhir dijinjang pelamin....ngan sape? aku ker..haha..bukan2..dengan Encik Firdaus ni...x xempat berkenalan..setelah lama menyepi..msg x berbalas, ak dikejutkan dengan satu sms dari kak ani..campur gembira pun ada,..tp yang lg penting dia nk bg tau yg dia nk kawin...Alhamdulillah bertemuh jodoh gak dia ni..

ak rapat ngan kak Ani ni..selalu tanyer khabar pasal adik2 dan kawan2 seperjuangan..mudah berbicara n soapn tutur kata..perbicaraan nya lembut bak sutera, menembuh hati ketika luka..pewatakan wanita solehah dan sentiasa menjaga tingkah laku...ak sungguh bertuah berkenalan ngan gadis ini..memory ku bersama kak Ani ku simpan buat penghibur duka..

haish...! duk puji2 bini org..nk kne lempang ngan somi dia gamoknyer...hehe..kepada Encik Firdaus, memiliki kak Ani adalah satu permata indah dan ia adalah anugerah dari Illahi..gilaplah agar permata itu berkilat dan bersinar selalu..

buat kak ANi...ehm..biar dia pun xth aku conteng psai depa kat sini..sekadar luahan hati ak ni..kak Ani..sory sangat x dapat pi petang td..mungkin ini bukan alasan..hamba yang kedil ini terlupa akan ari istimewa ini..bagai mana ak melupai kakak yang selama ini ak sayang..subahanallah...ehm..jangan memarahi takdir,Allah lebih mengatahui hikmah disebalik kejadian ini...ak mendoakan kak Ani berbahagia ke anak cucu...insyaAllah..terjumpa 1 hari nnti diluar sana..mungkin sudah bertiga atau lebih..hehe..smoga berkekalan..amin..


Saturday, February 26, 2011

"Doa Pelembut Hati"


Doa asas yang digunakan untuk melembutkan hati seseorang ada kaitannya dengan peristiwa sejarah Sayyidina Umar, iaitu ayat yang dirampas oleh Sayyidina Umar daripada adiknya. Bila ayat ini dibaca, hatinya terus menjadi lembut lalu memeluk Islam (Ayat tersebut adalah ayat 1-5 surah Taha)
Di antara bahan-bahan ciptaan Allah yang paling keras di dunia ini ialah besi tetapi dapat dilembutkan oleh Nabi Daud a.s. Doa yang ada kaitannya dengan Nabi Allah Daud inilah yang digunakan sebagai kombinasi dengan doa pelembut hati

Mengikut aturannya, bacalah:

Baca surah Al-Fatihah
Al Fatihah……………..

Baca Ayat di Bawah:

Lauanzalna hazal qurana (nama orang/diri)…………………..akhir

Baca ayat 1-5 Surah Taha

(di bawah hanya disertakan maksud - baca ayat asalnya tanpa tarjim)
1.  Thaahaa.
2.  Kami tidak menurunkan Al Quran Ini kepadamu agar kamu menjadi susah;
3.  Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah),
4.  Yaitu diturunkan dari Allah yang menciptakan bumi dan langit yang Tinggi.
5.  (yaitu) Tuhan yang Maha Pemurah. yang bersemayam di atas ‘Arsy.

Kemudian baca doa pelembut hati di bawah

“Allahumma laiyinli qalbahu, laiyinta li Daudal hadid”

“Ya Allah, lembutkanlah hatinya sebagaimana Kamu melembutkan Daud (akan) besi”

Kemudian tiupkan ke air

Doa di atas boleh digunakan untuk semua orang yang keras hati, sentiasa melawan dan tidak menurut kata. Ini termasuklah untuk melembutkan diri sendiri. Untuk kegunaan diri sendiri, letakkan tangan kanan di dada iaitu di bahagian hati dan baca doa di atas. Kemudian tarik nafas perlahan-lahan hingga habis dan lepaskan. Untuk kegunaan orang lain, ketika membaca doa, letakkan tangan kanan di dada iaitu di bahagian hati orang yang meminta pertolongan tadi. Bagi orang yang meminta doa pelembut hati melalui wakil, air diberikan untuk diminum. 

* di ruangan (nama)……..letakkan nama orang yang hendak dilembutkan hati / diri sendiri

Sumber : Sebahagian daripada RAWATAN PESAKIT MENURUT AL-QURAN DAN AS-SUNNAH, Dr Amran Kasimin, Prof Dr. Haron Din

"shoutul harokah-bingkai kehidupan"

video

Ha hahaha hahaha hahaha
Haaa hahahaaa hahahaha hahahaha

Mengarungi samudra kehidupan,
Kita ibarat para pengembara
Hidup ini adalah perjuangan,
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah,
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan ﷲﺍ,
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allohu ghoyatuna
Ar Rosulu qudwatuna
Al Qur?anu dusturuna
Al Jihadu sabiluna
Al Mautu fi sabilillah, asma amanina

ﷲﺍ adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami
Alqur?an pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan ﷲﺍ adalah,
Cita-cita kami tertinggi

Mengarungi samudra kehidupan,
Kita ibarat para pengembara
Hidup ini adalah perjuangan,
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah,
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan ﷲﺍ,
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allohu ghoyatuna
Ar Rosulu qudwatuna
Al Qur?anu dusturuna
Al Jihadu sabiluna
AlMautu fi sabilillah, asma amanina

ﷲﺍ adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami
Alqur?an pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan ﷲﺍ adalah,
Cita-cita kami tertinggi
Cita-cita kami tertinggi

lagu ni memberi daku semngat untuk berjuang dijalan Allah...tak kira dalam pelbagai cara..menuntut ilmu jgk adalah 1 jihad dijalan Allah...semoga diberkati, dirahmati dan diterima segala amalan sepanjang perjuangan ini..insyaAllah..

p/s : "Pejuang Hamas teruslah berjuang membela agama ISLAM dan mempertahan baitulmuqaddis" 

"Doa Pendekat Jodoh"



sini ak nk kongsi la pada rakan-rakan tuk mne 2 yang susah nk dapat jodoh kn...insyaAllah, kite ikhtiar ape yang patut disamping berdoa pada yang ESA...

sumber: www.darussyifa.org

"KISAH MALAIKAT JIBRIL DAN MALAIKAT MIKAIL MENANGIS"


Dalam sebuah kitab karangan Imam al-Ghazali menyebutkan bahawa iblis laknatullah itu sesungguhnya namanya disebut sebagai al-Abid (ahli ibadah) pada langit yang pertama, pada langit yang keduanya disebut az-Zahid. Pada langit ketiga, namanya disebut al-Arif. Pada langit keempat, namanya adalah al-Wali. Pada langit kelima, namanya disebut at-Taqi. Pada langit keenam namanya disebut al-Kazin. Pada langit ketujuh namanya disebut Azazil manakala dalam Luh Mahfudz, namanya ialah iblis.

Dia (iblis) lupa akibat urusannya. Maka Allah s.w.t. telah memerintahkannya sujud kepada Adam. Lalu iblis berkata, "Adakah Engkau mengutamakannya daripada aku, sedangkan aku lebih baik daripadanya. Engkau jadikan aku daripada api dan Engkau jadikan Adam daripada tanah." Lalu Allah s.w.t. berfirman yang maksudnya, "Aku membuat apa yang aku kehendaki." Oleh kerana iblis laknatullah memandang dirinya penuh keagungan, maka dia enggan sujud kepada Adam a.s. kerana bangga dan sombong. Dia berdiri tegak sampai saatnya malaikat bersujud dalam waktu yang berlalu. Ketika para malaikat mengangkat kepala mereka, mereka mendapati iblis laknatullah tidak sujud sedang mereka telah selesai sujud. Maka para malaikat bersujud lagi bagi kali kedua kerana bersyukur, tetapi iblis laknatullah tetap angkuh dan enggan sujud. Dia berdiri tegak dan memaling dari para malaikat yang sedang bersujud. Dia tidak ingin mengikut mereka dan tidak pula dia merasa menyesal atas keengganannya.

Kemudian Allah s.w.t. merubahkan mukanya pada asalnya yang sangat indah cemerlangan kepada bentuk seperti babi hutan. Allah s.w.t. membentukkan kepalanya seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung, wajah yang ada di antara dada dan kepala itu seperti wajah kera, kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya. Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.

Setelah itu, lalu Allah s.w.t. mengusirnya dari syurga, bahkan dari langit, dari bumi dan ke beberapa jazirah. Dia tidak akan masuk ke bumi melainkan dengan cara sembunyi. Allah s.w.t. melaknatinya sehingga ke hari kiamat kerana dia menjadi kafir. Walaupun iblis laknatullah itu pada sebelumnya sangat indah cemerlang rupanya, mempunyai sayap empat, banyak ilmu, banyak ibadah serta menjadi kebanggan para malaikat dan pemukanya, dan dia juga pemimpin para malaikat karubiyin dan banyak lagi, tetapi semua itu tidak menjadi jaminan sama sekali baginya.

Ketika Allah s.w.t. membalas tipu daya iblis laknatullah, maka menangislah Jibril a.s.dan Mikail. Lalu Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, "Apakah yang membuat kamu menangis?" Lalu mereka menjawab, "Ya Allah! Kami tidaklah aman dari tipu dayamu." Firman Allah s.w.t. bagi bermaksud, "Begitulah aku. Jadilah engkau berdua tidak aman dari tipu dayaku." Setelah diusir, maka iblis laknatullah pun berkata, "Ya Tuhanku, Engkau telah mengusir aku dari Syurga disebabkan Adam, dan aku tidak menguasainya melainkan dengan penguasaan-Mu."

Lalu Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, "Engkau dikuasakan atas dia, yakni atas anak cucunya, sebab para nabi adalah maksum." Berkata lagi iblis laknatullah, "Tambahkanlah lagi untukku." Allah s.w.t. berfirman yang maksudnya, "Tidak akan dilahirkan seorang anak baginya kecuali tentu dilahirkan untukmu dua padanya." Berkata iblis laknatullah lagi, "Tambahkanlah lagi untukku." Lalu Allah s.w.t. berfirman dengan maksud, "Dada-dada mereka adalah rumahmu, engkau berjalan di sana sejalan dengan peredaran darah." Berkata iblis laknatullah lagi, "Tambahkanlah lagi untukku." Maka Allah s.w.t. berfirman lagi yang bermaksud, "Dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukan yang berjalan kaki, ertinya mintalah tolong menghadapi mereka dengan pembantu-pembantumu, baik yang naik kuda mahupun yang berjalan kaki. Dan berserikatlah dengan mereka pada harta, iaitu mendorong mereka mengusahakannya dan mengarahkannya ke dalam haram."

"Dan pada anak-anak, iaitu dengan menganjurkan mereka dalam membuat perantara mendapat anak dengan cara yang dilarang, seperti melakukan senggama dalam masa haid, berbuat perkara-perkara syirik mengenai anak-anak itu dengan memberi nama mereka Abdul Uzza, menyesatkan mereka dengan cara mendorong ke arah agama yang batil, mata pencarian yang tercela dan perbuatan-perbuatan yang jahat dan berjanjilah mereka." (Hal ini ada disebutkan dalamsurah al-Isra ayat 64 yang bermaksud : "Gerakkanlah orang yang engkau kuasai di antara mereka dengan suara engkau dan kerahkanlah kepada mereka tentera engkau yang berkuda dan yang berjalan kaki dan serikanlah mereka pada harta dan anak-anak dan berjanjilah kepada mereka. Tak ada yang dijanjikan iblis kepada mereka melainkan (semata-mata) tipuan."

"Mencegah Penyakit Bawaan Makhluk Halus"


Al- quran menerangkan makhluk halus mampu memudarat kan manusia kerana mereka menganggap manusia adalah mush mereka. islam adalah satu agama yang syumul telah mengajar manusia pelbagai ilmu untuk mengatasi masalah ini. diantara surah yang mudah diamalkan dan juga dibaca iaitu surah al-Ikhlas, al-Falaq dan surah al-Nas.

Dari Aisyah RA menyatakan bahawa Rasulullah SAW telah mengajarnya supaya membaca ketiga-tiga surah tersebut sambil menadah tangan seperti berdoa. selepas habis bacaan itu, ditiupkan pada tapak tangan, kemudian sapu kedua-dua tapak tangan ke seluruh tubuh sebagai pemohonan perlindungan daripada Allah SWT ketika hendak tidur.

Surah al-Ikhlas memberi imej bahawa kita hendaklah membulatkan keimanan kepada Allah yang maha esa tanpa sebarang keraguan dan kepada Allah SWT sahajalah tempat meminta pertolongan.

Surah al-Falaq pula adalah untuk memohon perlindungan daripada Allah SWT yang mengatur semua makhluk, supaya dihindari daripada semua kejahatan pada waktu kegelapan malam, kejahatan tukang sihir yang meniup dengan nafasnya ataupun daripada orang yang berhasad dengki.

Sementara surah al-Nas pula adalah untuk memohon perlindungan daripada bisikan dan kejahatan syaitan yang sentiasa mengajak manusia melakukan pekara mungkar.

Friday, February 25, 2011

"Vaccine for Dengue Fever ??"

February 22, 2011 13:16 PM
Thailand Successfully Develops Dengue Fever Vaccine


BANGKOK, Feb 22 (Bernama) -- Thai scientists have successfully produced the world's first dengue hemorrhagic fever vaccine and will let the private sector improve it for the effective treatment of patients, Thai News Agency (TNA) reported Tuesday.

The Thai Ministry of Science and Technology has introduced the world's first live attenuated dengue hemorrhagic fever vaccine developed by Thai researchers.

Thai Science and Technology Minister Virachai Virameteekul said that the number of dengue hemorrhagic fever patients in Thailand has risen, exceeding 100,000 last year and adding some 1,200 cases in January 2011.

Dr. Suthee Yoksarn, a lecturer of Mahidol University, together with his team and Chiang Mai University have jointly developed four stereotypes of the live attenuated vaccine by combining attenuated DNA with a protein structure that stimulates immunity against the dengue hemorrhagic fever--caused by the present strain of the dengue virus.

The newly developed vaccine is expected to better protect people from the dengue hemorrhagic fever.

The Thai researchers are now teaming up with the private sector to further improve the vaccine for its more effective treatment of patients with reduced infections.

-- BERNAMA

"Bagaimana Membentuk Akhlak"


Apa itu akhlak? dari segi bahasa ia berasal daripada perkataan "Khulq" yang bererti perilaku, perangai atau tabiat. manakala dari segi maksudnya, imam Ghazali menyatakan: "akhlak ialah suatu sifat yang tertanam dalam jiwa yang daripadanya timbul perbuatan-perbuatan mudah tanpa memerlukan pertimbangan terlebih dahulu","Akhlak ialah keadaan jiwa seseorang yang mendorong untuk melakukan perbuatan-perbuatan tanpa pertimbangan akal fikiran terlebih dahulu". ini bermaksud, apabila seseorang itu dengan mudah melakukan kebaikan yakni dengan automatik, spontan, dan konsisten, maka barulah dia dikira berakhlak.

Akhlak dibentuk dari dalam diri manusia hinggalah perbuatan dan perwatakan yang dizahirkan. dalam membentuk akhlak, 3 proses penting perlu ada pada setiap manusia itu iaitu iman, islam dan ihsan.

IMAN
-langkah membentuk akhlak dimulakan dengan memantapkan sistem keyakinan berasaskan tauhid sebagai paksi uama dalam membentuk pandangan alam, kemudiannya sistem nilai serat sikap yang akhirnya melahirkan kelakuan-kelakuan yang baik. inilah teras dan rukun iman.

ISLAM
-permantapan rukun iman ini disusuli langkah kedua dengan melaksanakan satu set amalan-amalan yang ritual dalam rukun islam. ini adalah satu pakej latihan bersepadu, kosisten, dan diamalkan secara rutin. pada tahap ini, keyakinan dalam rukun iman diterjemahkan kepada amalan dalam rukun islam.

IHSAN
-dan akhirnya akhlak akan terhasil pada tahap ketiga iaitu ihsan yang mana perlakuan-perlakuan baik ecara mudah, istiqamah dan ikhlas kerana merasakan diri sama ada " melihat" Allah atau dilihat Allah. ini biasanya diamalkan dalam mencari kekusyukan dalam soalt " beribadatlah seperti Allah melihat akan perlakuan kamu dan mencari bekalan dunia seolah-olah kamu akan mati keesokannya"..

wallahaualam..

PUISI: "Daripada Khadijah Buat Khadijah"


Buatmu bonda agung
cinta pertama kekasih segala kasih
bidadari syurga di langit dunia
lebih lembut dari sutera
lebih mulia daripada mutiara
lebih wangi dari bunga
keindahan yang tiada tara
melebihi segala permata
engkau yang pertama
engkau yang utama

Cemburu al-Humaira
bila namamu meniti di bibir al-Mustafa
sentiasa dan sentiasa
sejak dari mula
selepas kau ukir cinta
dengan tinta setia
dengan kalam hikmah penuh bijaksana
kau usir segala duka
kau beri percaya
kau beri bahagia
kau beri harta
kau beri masa
keikhlasan yang tak terungkap kata
Al-Tahirah
wanita bangsawan keturunan mulia
daripadamu lahir zuriat Baginda
al-Zahrah dan kakak-kakaknya
kepada al-Hassan dan al-Husain,
kau jadi nenda
kepada Muhammad kau jadi kekasihnya
kau didamba, kau dipuja
bagai cahaya dalam hatinya

namun kau tetap bonda
bonda kami semua
bonda segala bonda
seindah nama yang memilikinya
untaian sebuah sirah
engakaulah
Khadijah al-Kubra


sumber: solusi-nukilan Khadijah Abd Latip (UKM-Bangi)

"Kita Serupa"

Duk petang2 ni..terpasang plak lagu lame..lyan blues ckit...


video

Kalau dapat ku petik bintang di awan biru
Kan ku sematkan ke dalam dada mu
Kalau dapat ku capai bulan mengambang penuh
Kan ku hadiahkan di hari jadi mu

Begitulah janji ku kepada mu
Walaupun kau hanya menunduk bisu
Ku tahu kau terluka kerana cinta
Oleh dia yang tak setia

Nasib kita serupa
Bercinta dan kecewa
Mungkin dikau yang tiada menduga
Biar aku pilih mu
Mungkin dikau kan tahu
Betapa pilunya hati ku

Malah kau tuduh aku
Hanya menambah luka
Yang kini masih terus berdarah

Kita serupa... Kita serupa...
Hadir ku untuk mengubat luka
Kita serupa... Kita serupa...
Walau pun hati ku pernah di kecewa

Thursday, February 24, 2011

Dalam sebuah hadits Nabi shollallahu ’alaih wa sallam mengabarkan bahwa kelak di masa yang akan datang ummat Islam akan berada dalam keadaan yang sedemikian buruknya sehingga diumpamakan sebagai laksana makanan yang diperebutkan oleh sekumpulan pemangsanya. Lengkapnya hadits tersebut sebagai berikut:

 Bersabda Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam “Hampir tiba masanya kalian diperebutkan seperti sekumpulan pemangsa yang memperebutkan makanannya.” Maka seseorang bertanya: ”Apakah karena sedikitnya jumlah kita?” ”Bahkan kalian banyak, namun kalian seperti buih mengapung. Dan Allah telah mencabut rasa gentar dari dada musuh kalian terhadap kalian. Dan Allah telah menanamkan dalam hati kalian penyakit Al-Wahan.” Seseorang bertanya: ”Ya Rasulullah, apakah Al-Wahan itu?” Nabi shollallahu ’alaih wa sallam bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan kematian.” (HR Abu Dawud 3745)

Ada beberapa pelajaran penting yang dapat kita tarik dari hadits ini:

Pertama, Nabi shollallahu ’alaih wa sallam memprediksi bahwa akan tiba suatu masa dimana orang-orang beriman akan menjadi kumpulan manusia yang menjadi rebutan ummat lainnya. Mereka akan mengalami keadaan yang sedemikian memprihatinkan sehingga diumpamakan seperti suatu porsi makanan yang diperbutkan oleh sekumpulan pemangsa. Artinya, pada masa itu kaum muslimin menjadi bulan-bulanan kaum lainnya. Hal ini terjadi karena mereka tidak memiliki kemuliaan sebagaimana di masa lalu. Mereka telah diliputi keinaan.

Kedua, pada masa itu muslimin tertipu dengan banyaknya jumlah mereka padahal tidak bermutu. Sahabat menyangka bahwa keadaan hina yang mereka alami disebabkan jumlah mereka yang sedikit, lalu Nabi shollallahu ’alaih wa sallam menyangkal dengan mengatakan bahwa jumlah muslimin pada waktu itu banyak, namun berkualitas rendah.

Hal ini juga dapat berarti bahwa pada masa itu ummat Islam sedemikian peduli dengan kuantitas namun lalai memperhatikan aspek kualitas. Yang penting punya banyak pendukung  alias konstituen sambil kurang peduli apakah mereka berkualitas atau tidak. Sehingga kaum muslimin menggunakan tolok ukur mirip kaum kuffar dimana yang banyak pasti mengalahkan yang sedikit. Mereka menjadi gemar menggunakan prinsip the majority rules (mayoritas-lah yang berkuasa) yakni prinsip yang menjiwai falsafah demokrasi modern.  Padahal Allah menegaskan di dalam Al-Qur’an bahwa pasukan berjumlah sedikit dapat mengalahkan pasukan musuh yang jumlahnya lebih besar dengan izin Allah.

كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ
"Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar." (QS Al-Baqarah ayat 249)

Pada masa dimana muslimin terhina, maka kuantitas mereka yang besar tidak dapat menutupi kelemahan kualitas. Sedemikian rupa sehingga Nabi shollallahu ’alaih wa sallam mengumpamakan mereka seperti buih mengapung. Coba perhatikan tabiat buih di tepi pantai. Kita lihat bahwa buih merupakan sesuatu yang paling terlihat, paling indah dan berjumlah sangat banyak saat ombak sedang bergulung. Namun buih pulalah yang paling pertama menghilang saat angin berhembus lalu menghempaskannya ke udara. 
 
Ketiga, Nabi shollallahu ’alaih wa sallam mengisyaratkan bahwa jika ummat Islam dalam keadaan terhina, maka salah satu indikator utamanya ialah rasa gentar menghilang di dalam dada musuh menghadapi ummat Islam. Artinya, sesungguhnya Nabi shollallahu ’alaih wa sallam lebih menyukai ummat Islam senantiasa berwibawa sehingga disegani dan ditakuti musuh. Dewasa ini malah kita melihat bahwa para pemimpin berbagai negeri berpenduduk mayoritas muslim justru memiliki rasa segan dan rasa takut menghadapi para pemimpin kalangan kaum kuffar dunia barat. Alih-alih mengkritisi mereka, bersikap sama tinggi sama rendah saja sudah tidak sanggup. Sehingga yang kita lihat di panggung dunia para pemimpin negeri kaum muslimin menjadi –maaf- pelayan jika tidak bisa dikatakan anjing piaraan pemimpin kaum kuffar. Mereka menjulurkan lidah dengan setia mengikuti kemauan sang majikan kemanapun mereka pergi. Padahal Allah menggambarkan kaum muslimin sebagai manusia yang paling tinggi derajatnya di tengah manusia lainnya jika mereka sungguh-sungguh beriman kepada Allah.

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحَْنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ
“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS Ali Imran ayat 139)


Keempat, Nabi shollallahu ’alaih wa sallam kemudian menjelaskan apa sesungguhnya yang melatarbelakangi ummat Islam di masa itu sehingga menjadi terhina dan kehilangan kemuliaannya.

وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ
Bersabda Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam: “Dan Allah telah menanamkan dalam hati kalian penyakit Al-Wahan.” (HR Abu Dawud 3745)

Jadi, Nabi shollallahu ’alaih wa sallam menyebut penyakit ummat Islam tersebut dengan istilah ”Al-Wahan”. Suatu istilah baru yang menyebabkan para sahabatpun bertanya-tanya. Sehingga Nabi shollallahu ’alaih wa sallam mendefinisikannya dengan uraian yang singkat namun sangat jelas.

فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ
Seseorang bertanya: ”Ya Rasulullah, apakah Al-Wahan itu?” Nabi shollallahu ’alaih wa sallam bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan kematian.” (HR Abu Dawud 3745)

Penyakit Al-Wahan merupakan penyakit yang boleh dikatakan sangat dominan dewasa ini menjangkiti ummat manusia, termasuk ummat Islam. Karena kita sedang menjalani era paling kelam dalam sejarah Islam dimana kaum kuffar sedang mendapat giliran mengarahkan dan menguasai ummat manusia sedunia, maka konsep hidup kaum kuffar itulah yang mewarnai kehidupan manusia pada umumnya tanpa kecuali ummat Islam.


يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآَخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ
“Mereka hanya mengetahui yang lahir (saja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai.” (QS Ar-uum ayat 7)

Kaum kuffar tidak mengenal dan meyakini adanya kehidupan selain di dunia yang fana ini. Mereka sangat peduli dengan kemenangan, keberhasilan, kebahagiaan dan kekuasaan di dunia ini. Mereka menyangka bahwa dunia merupakan kehidupan yang final. Sehingga mereka mati-matian berjuang untuk meraih segala target keberhasilan duniawi sambil lalai alias tidak peduli dengan keberhasilan di akhirat. Mengapa demikian? Karena sesungguhnya mereka tidak pernah meyakini adanya kehidupan akhirat.

Kelima, ummat Islam yang lemah dan kehilangan giliran memimpin ummat manusia, akhirnya menjadi lemah pula dalam hal keyakinan serta sikap hidup. Mereka mulai ketularan penyakit kaum kuffar, yakni mencintai dunia. Lalu mereka mulai melupakan bahwa kehidupan akhirat itulah sesungguhnya kehidupan yang sejati. Lupa bahwa di  dunia yang ada hanyalah fatamorgana dan sementara. Baik itu dalam hal kebahagiaan maupun penderitaan. Semua hanyalah fatamorgana dan bersifat fana. Sedangkan di akhirat kelak, segenap kebahagiaan dan penderitaan bersifat sejati dan abadi. Dewasa ini, sudah mulai bermunculan saudara muslim kita yang akhirnya mengejar dunia sedemikian seriusnya, namun bermain-main dalam mengejar akhirat. Padahal Allah justru menggambarkan bahwa di dunia segala sesuatunya seharusnya tidak diambil terlalu serius, sedangkan untuk urusan akhiratlah semestinya seseorang berlaku tidak main-main.

وَمَا هَذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَهْوٌ وَلَعِبٌوَ إِنَّ الدَّارَ الْآَخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ
“Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui” (QS Al-Ankabut 64)

Sehingga mulailah sebagian muslimin menjadikan kaya-miskin sebagai tolok ukur kemuliaan. Mulailah mereka memiliki standar kebanggaan mirip orang kafir. Jika hidup tidak berpindah-pindah dari satu hotel mewah ke hotel mewah lainnya, perjalanan dari satu pesawat ke pesawat lainnya, kerja berpindah-pindah dari suatu jabatan kekuasaan formal ke jabatan lainnya, pergaulan berkenalan dari satu pejabat/selebritis ke pejabat/selebritis lainnya, maka orang tersebut belum masuk dalam lingkaran yang perlu diperhitungkan. Hanya mereka yang telah masuk dalam lingkaran pola kehidupan seperti itulah yang dinilai top dan sukses. Sehingga segala daya dan upaya dilakukan asalkan bisa secepatnya masuk ke dalam kelas masyarakat elite tersebut.

Keenam, karena kecintaan kepada dunia telah sedemikian dominan mirip kaum kuffar, maka biasanya secara otomatis hilangnya kerinduan bahkan kesiapan menghadapi alam berikutnya, yakni al-akhirah. Dan mengingat bahwa pintu memasuki akhirat ialah kematian di dunia, maka muslimin yang telah lemah mental itu kehilangan kesiapan serta keberanian menghadaoi al-maut alias kematian. Mereka menjadi takut menghadapi kematian. Padahal Nabi shollallahu ’alaih wa sallam justru menekankan kepada kita agar banyak-banyak mengingat kematian.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ يَعْنِي الْمَوْتَ
Bersabda Nabi shollallahu ’alaih wa sallam: “Perbanyaklah mengingat pemutus kelezatan, yakni kematian.” (HR Tirmidzi 2229)

Orang yang banyak mengingat kematian mengindikasikan bahwa dirinya rindu berjumpa dengan Allah. Sebab kematian adalah saat dimana seseorang kembali ke Allah. Dan Allah akan suka berjumpa dengan orang yang memang suka berjumpa dengan Allah. Sebaliknya, Allah enggan berjumpa dengan seseorang yang memang asalnya juga tidak suka berjumpa dengan Allah.

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَحَبَّ لِقَاءَ اللَّهِأَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَمَنْ كَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ كَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ
Dari Nabi shollallahu ’alaih wa sallam beliau bersabda: “Barangsiapa suka berjumpa dengan Allah, maka Allah akan suka berjumpa dengannya. Dan barangsiapa yang benci perjumpaan dengan Allah, maka Allah akan benci pula berjumpa dengannya.” (HR Bukhary 6026)

Tetapi pada saat ummat Islam dalam kehinaan seperti dewasa ini malah kita jumpai semakin banyak orang, termasuk muslimin, yang melupakan kematian. Sedemikian rupa sehingga kita lihat sebagian mereka mengembangkan ambisi dan kecintaan kepada berbagai keberhasilan duniawi seolah semua itu dapat mereka nikmati selama-lamanya. Mereka mengejarnya sedemikian  rupa sehingga menjadi sangat mirip dengan kaum kuffar yang memang tidak mengimani adanya kehidupan sesudah kematian. Mereka mengejarnya seperti kaum kafir sehingga kita menjadi malu sendiri melihat kelakuan mereka.


sumber : http://www.eramuslim.com/suara-langit/kehidupan-sejati/penyakit-ummat-islam-di-akhir-zaman

"Kembar Siang"


video

Sinopsis:
KEMBAR SIANG menceritakan tentang kehidupan AWAL dan AWI sepasang kembar seiras. AWAL abang dan AWI adik. AWAL normal tetapi AWI sedikit terencat dan lurus bendul kerana pernah mengalami demam panas. Tetapi AWI mempunyai daya ingatan dan kemahiran mengira yang luarbiasa dan sering memberi tuisyen kepada MAZLI dan IZAN, anak sekolah yang sering menemaninya. AWAL dan AWI mewarisi rumah dan kedai runcit peninggalan arwah bapa mereka HAJI SABRAN. Pengurusan kedai runcit itu dilakukan oleh mereka berdua: AWAL jadi bos dan AWI jadi pekerja. Kedai runcit AWAL dan AWI mempunyai saingan dengan sebuah lagi kedai runcit di seberang jalan milik PAK DIN DUDA. 

Tapi AWAL dan AWI telah dipesan oleh arwah bapa mereka bahawa dalam berniaga mesti sentiasa jujur dan mesra pelanggan. Ini berbeza dengan sikap dan perangai PAK DIN DUDA yang sentiasa mencari peluang untuk mengaut keuntungan. PAK DIN DUDA yang sudah tiga kali menduda mempunyai seorang pekerja, MAK YAM. Tetapi MAK YAM tidak dibayar gaji tetap, tetapi dibayar komisyen pada setiap jualan. MAK YAM mendapati komisyennya sangat sedikit. Kedai PAK DIN DUDA tidak dikunjungi ramai pelanggan kerana barang-barangnya yang sedikit dan harganya pula mahal. PAK DIN DUDA melihat AWI yang rajin dan mahu AWI bekerja di kedainya kerana dia sendiri lebih suka berehat dari bekerja. PAK DIN DUDA pujuk AWI dan berjanji akan carikan gadis cantik jadi isteri AWI. Tetapi rahsia PAK DIN DUDA terbongkar bila dia sendiri tak dapat membezakan yang mana AWI dan yang mana AWAL. 

Kadang-kadang dia terlepas cakap pada AWAL yang disangkanya AWI. ANI, teman wanita AWAL tidak tahu boy-friendnya mempunyai adik kembar seiras. ANI tergamam bila melihat AWAL yang dikenali sebagai taukeh, bos atau pengurus kedai, tiba-tiba mengangkut tong gas, membawa barang dapur atas motorsikal roda tiga dan memarut kelapa. ANI syak AWAL cuba berselindung dan menipunya. Seorang penagih dadah yang masuk mencuri di rumah AWAL dan AWI juga tergamam dan menjerit bila mendapati AWI yang sedang tidur di dalam bilik berada di warung luar rumah waktu dia mahu melarikan diri. Di waktu yang lain budak yang sama menjerit ketakutan bila AWI yang masuk ke toilet di belakang kedai runcit tiba-tiba mendekatinya dari depan sewaktu dia mencuri makanan ringan di dalam kedai. Sekalipun AWAL dan AWI kembar seiras, tetapi mereka mempunyai beberapa kelainan dari segi minat dan citarasa. AWAL suka keluar malam bawa girlfriend, ANI makanmakan dan menonton wayang. AWI takutkan gelap dan bila malam terus tidur. 

AWAL ada kereta tetapi AWI lebih selesa dengan motorsikal roda tiga yang diubahsuai dan mempunyai gear reverse. AWI pula jika memandu kereta dalam gear reverse sahaja. AWI diperkenalkan kepada ANI oleh abangnya dan dia terpikat melihat kejelitaan ANI. AWAL jadi serba salah. AWAL memujuk ANI supaya berkahwin dengan AWI. ANI merajuk dan lama mereka tidak berjumpa. Suatu hari AWAL melihat ‘ANI’ yang bertudung masuk ke kedainya membeli barang tetapi langsung tidak menegurnya. AWAL mengikuti ‘ANI’ yang menaiki skuter. AWI juga ikut. AWAL terkejut melihat bapa ‘ANI’ yang berbeza warna kulit. AWAL menemui bapa ‘ANI’, MOHAMAD RAFI dan dapat cerita sebenarnya. ‘ANI’ adalah ANA dan kembar ANI. Gadis dua beradik itu kematian ibubapa dan dipelihara oleh dua keluarga berbeza. Kedua-duanya tinggal dengan bapa tunggal bila ibu mereka meninggal dunia. 

Bapa ANI, PAK WAN dan bapa ANA, MOHAMAD RAFI yang mengenali HAJI SABRAN bapa AWAL dan AWI. Katanya dia masuk jawi dengan HAJI SABRAN selepas memeluk Islam bersama isterinya. MOHAMAD RAFI juga kawan baik PAK WAN, dan pernah bekerja dengan majikan yang sama, bapa dan ibu sebenar ANI dan ANI. Mereka sudah lama tak berjumpa. AWAL beritahu bahawa ANI adalah tunangannya. AWAL mengatur pertemuan antara dua sahabat lama dan gadis kembar ANI dan ANA. Cerita berakhir dengan satu majlis persandingan tiga pasang pengantin: AWAL dan ANI, AWI dan ANA serta MOHAMAD RAFI dan MAK YAM. Antara tetamu yang terkulat-kulat melihat ketiga pasangan itu bersanding ialah PAK WAN dan PAK DIN DUDA. BUDAK PENCURI juga terkedu dan terjekil biji mata melihat dua pasangan kembar di atas pelamin.

Wednesday, February 23, 2011

"Definisi Cinta Dalam Al quran"



Kata cinta dalam Al Qur’an disebut Hubb (mahabbah) dan Wudda (mawaddah), keduanya memiliki arti yang sama yaitu menyukai, senang, menyayangi.

Sebagaimana dalam QS Ali Imron : 14 “Dijadikan indah dalam pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik (syurga).” Dalam ayat ini Hubb adalah suatu naluri yang dimiliki setiap manusia tanpa kecuali baik manusia beriman maupun manusia durjana.

Adapun Wudda dalam QS Maryam : 96 “ Sesungguhnya orang-orang beriman dan beramal sholeh, kelak Allah yang maha pemurah akan menanamkan dalam hati mereka kasih sayang ” jadi Wudda (kasih sayang) diberikan Allah sebagai hadiah atas keimanan, amal sholeh manusia. Dipertegas lagi dalam QS Ar Rum : 21 “ Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah ia menciptakan untukmu dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung merasa tentram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” Dalam ayat inipun Allah menggambarkan ‘cenderung dan tentram’ yang dapat diraih dengan pernikahan oleh masing-masing pasangan akan diberi hadiah (ja’ala) kasih sayang dan rahmat.

Dalam fil gharibil Qur’an dijelaskan bahwa hubb sebuah cinta yang meluap-luap, bergejolak. Sedangkan Wudda adalah cinta yang berupa angan-angan dan tidak akan terraih oleh manusia kecuali Allah menghendakinya, hanya Allah yang akan memberi cinta Nya kepada hamba yang dkehendakiNya. Allah yang akan mempersatukan hati mereka. Walaupun kamu belanjakan seluruh kekayaan yang ada di bumi, niscaya kamu tidak akan mendapatkan kebahagiaan cinta jika Allah tidak menghendakiNya. Oleh karena itu terraihnya cinta—wudda pada satu pasangan itu karena kualitas keimanan ruhani pasangan tersebut. Semakin ia mendekatkan diri kepada sang Maha Pemilik Cinta maka akan semakin besarlah wudda yang Allah berikan pada pasangan tersebut.

Cinta inilah yang tidak akan luntur sampai di hari akhir nanti sekalipun maut memisahkannya, cinta yang atas nama Allah, mencintai sesuatu atau seseorang demi dan untuk Allah.

sumber: http://halaqah.net/v10/index.php?topic=3719.0

Monday, February 21, 2011

"PETANDA INDAH LAHIRNYA SEORANG PUTERA"

Assalammmualaikum!
ni kisah sebelum, semasa dan selepas kelahiran putera Islam, Nabi Muhammad. kisah ni menunjukkan betapa mulianya baginda sehingga Allah menurunkan petanda petanda indah untuk meraikan kelahiran baginda.


Kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. pada 12 Rabiulawal, Tahun Gajah di Mekah al-Mukarramah sebagai pembuka rahmat di pelusuk alam semesta.
Kelahiran baginda menjadi seribu satu tanda bahwa baginda akan menjadi utusan terakhir dalam menyampaikan risalah Islam. Ia merupakan peristiwa utama dalam sejarah Islam.
Baginda mempunyai kelebihan luar biasa, bukan saja dilihat dalam konteks sebelum kelahirannya tetapi dalam konteks semasa dan selepas dilahirkan. Peristiwa luar biasa ini disebut sebagai Irhas.
Irhas bermaksud satu kejadian luar biasa bagi manusia yang normal dan hanya diberikan kepada seorang nabi



Sehubungan itu, masih ramai masyarakat Islam yang sebenarnya tidak mengetahui peristiwa di sebalik kelahiran baginda. Ini karena masih banyak lagi rahasia yang belum terungkap.
Sebenarnya banyak keajaiban yang berlaku sebelum kelahiran Nabi Muhammad s.a.w.
Pertama, semasa Rasulullah s.a.w. berada di dalam kandungan bundanya, Aminah, beliau tidak merasa susah sebagaimana dialami oleh ibu-ibu yang hamil.
Kehamilannya disedari melalui berita dari malaikat yang datang kepadanya ketika beliau sedang tidur. Malaikat mengatakan bahawa beliau telah mengandungkan seorang Nabi dan Penghulu kepada seluruh umat manusia.
Selain itu kehamilannya ditandai dengan haidnya terputus dan berpindahnya cahaya daripada wajah Abdullah ke wajahnya.



Kedua, ketika Nur Muhammad masuk ke dalam rahim Aminah, Allah memerintahkan malaikat supaya membukakan pintu syurga Firdaus dan memberitahu semua penghuni langit dan bumi.
Tanah-tanah disekitaran kawasan tersebut yang kering menjadi subur, pohon-pohon kayu rimbun dan berbuah lebat. Begitu juga hewan-hewan di darat dan di laut sibuk membincangkannya.


Ketiga, peperangan tentara bergajah yang disebut di dalam al-Quran surah al-Fil, datang menyerang kota Mekah. Ia diketuai oleh tentara bergajah dengan menunggang seekor gajah besar bernama Mahmudi.
Apabila mereka hampir sampai ke tempat tersebut, gajah-gajah itu berhenti dan berundur dengan izin Allah.


Namun demikian, sekumpulan burung Ababil datang menyerang dan menghancurkan mereka sebagaimana yang disebut di dalam al-Quran. Peristiwa ini amat menakjubkan dan diriwayatkan dalam kitab-kitab sejarah.
Keempat, Aminah turut mengalami mimpi yang menakjubkan. Beliau menadah tangan ke langit dan melihat sendiri malaikat turun dari langit. Ia diumpamakan kapas putih yang terapung di angkasa.


Kemudian malaikat tersebut berdiri di hadapannya. Ia berkata “Khabar bahagia untuk saudara, wahai ibu daripada seorang nabi. Putera saudara itu menjadi penolong dan pembebas manusia. Namakan dia Ahmad.”
Semasa kelahiran Nabi Muhammad s.a.w., Aminah ditemani Asiah dan Maryam. Dalam hal ini ia merupakan satu isyarat bahawa Nabi Muhammad lebih tinggi derajatnya daripada Nabi Isa dan Musa.


Keadaan ini diterangkan dalam kitab Taurat dan Injil bahawa akan datang seorang nabi pada akhir zaman.
Semasa baginda dilahirkan, bundanya menyaksikan nur atau cahaya keluar dari tubuh badan baginda. Cahaya tersebut menyinari sehingga ke Istana Busra di Syria.
Ia dilihat seolah-olah seperti anak panah bagaikan pelangi sehingga dari jauh kota-kota tersebut dapat dilihat.


Ada juga yang berpendapat bahawa cahaya itu datang dan menerangi seluruh dunia. Ini dapat dijelaskan oleh sumber-sumber Arab yang paling awal yang menyatakan bahawa suatu cahaya terpancar dari rahim Aminah apabila baginda dilahirkan.
Aminah sendiri melihat baginda dalam keadaan terbaring dengan kedua tangannya mengangkat ke langit seperti seorang yang sedang berdoa.
Kemudian bundanya melihat awan turun menyelimuti dirinya sehingga beliau mendengar sebuah seruan “Pimpinlah dia mengelilingi bumi Timur dan Barat, supaya mereka tahu dan dialah yang akan menghapuskan segala perkara syirik”.
Selepas itu awan tersebut lenyap daripada pandangan Aminah.




Setengah riwayat menyatakan nabi dilahirkan dalam keadaan memandang ke arah langit sambil meletakkan tangannya ke tanah sebagai tanda ketinggian martabatnya daripada semua makhluk. Dikatakan juga pada malam kelahiran baginda, berhala-berhala yang terdapat di situ mengalami kerusakan dan kemusnahan.



Menurut riwayat daripada Abdul Mutalib, “Ketika aku sedang berada di Kaabah, tiba-tiba berhala jatuh dari tempatnya dan sujud kepada Allah. Lalu aku mendengar suara dari dinding Kaabah berkata, “telah lahir nabi pilihan yang akan membinasakan orang kafir dan mensucikanku daripada berhala-berhala ini dan akan memerintahkan penyembahan Yang Maha Mengetahui.”


Selain itu di tempat yang lain pula satu goncangan berlaku di mahligai Kisra dan menyebabkan mahligai tersebut retak, manakala empat belas tiang serinya runtuh. Keadaan ini merupakan di antara tanda -tanda keruntuhan kerajaan tersebut.


Namun, api di negara Parsi yang tidak pernah padam hampir selama seribu tahun telah padam dengan sendirinya. Api tersebut merupakan api sembahan orang-orang Majusi yang dianggap sebagai tuhan. Peristiwa itu amat mengejutkan orang Parsi.
Dalam waktu yang sama, pada malam kelahiran baginda, Tasik Sava yang dianggap suci tenggelam ke dalam tanah.


Setelah baginda lahir, tembakan bintang menjadi kerap sebagai tanda bahawa pengetahuan syaitan dan jin mengenai perkara ghaib sudah tamat.
Berdasarkan peristiwa tersebut jelaslah kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. mempunyai keistimewaan tersendiri. Ini kerana baginda adalah khatamun nubuwwah, penutup segala nabi.



Perkara -perkara luar biasa ini telah membuktikan kepada kita kemuliaan baginda di sisi Allah, sekali gus sebagai bukti kerasulannya.
Di samping itu, bukti -bukti tersebut juga dijelaskan di dalam kitab kitab terdahulu seperti kitab Taurat, Zabur dan Injil sebagai rasul yang terakhir.

"Entry Horror Story"

Duk pk lme2..tb mari idea dalam kepala ni nk try cite horror ckit kat dalam page ni. Cite ni based on true story la..cite ni kne pada ak sendiri...xbyk pun tp bleh la nk kongsi..seram ker x 2 terpulang la pda pembaca..citer ak ni mungkin ada yang pnjang ada yang pendek..bse la cite dalam satu malam..xde idea sgt nk goreng pnjang2..

dalam ni ak kongsi cite yang mane yang ak ingat la dari ak budak sampai la sekarang..kale terbabas ckit 2 ak msuk la cite member2 ak ni...hehe.dalam entry ni ak cite la 1 cite time ak darjah 4 kale x clap...

ok cite dia start cam ni..dalam darjah 4 pas pindah umah baru ak ni..pindah pun xjauh la dr umah lame..org kate blek hutan 2 jer dah smpai..org kampun buat jlan short cut pi taman sebelah" umah bapak ak sekarang"..name taman 2 "taman dahlia". umah ni  umah lame..dlu tuan rumah ni cina..smpai sekarang bapak ak x tkar nme cina 2..hish2..jd surat2 bila api n air name cina 2 la..

lebih kurang 1 bulan 2 duk kat umah 2..bese ak ni tdo ngan adik ak..nk kate takut 2..ehm..x kut..hehe..dibuatkan cite malam 2 adik ak ni xnk tdo kat ruang tamu..dia nk tdo ngan parent ak..so ak tdo 1 la mlm 2..takut x takut ak redah jer la..dlam umah nk buat pe takut..zaman dlu famous la tdo dlam kelambu elak dari nyamuk gigit..

tdo la mlm 2...ak rse dalam kul 3 gitu la..tiba2 jer terjaga..umah ak kale dh tdo..mmg gelap btul..try la bukak lmpu tdo..silap2 kne marah la ngan bapak ak..ble dh terjaga 2..bse la mate ku ni toleh la kiri kana..xde pe2..tp ble tgok jer kat hujung kaki..haish...!! cuba la ko org bayang mse 2..bnde pe la duk kat aki ak ni..comel jer..size lebih kurang budak kecik la..duk btul2 hujung kaki ak..yg ak nmpk mse 2 bnde 2 bulu lebat hitam legam..mata ada 4 biji wana merah pekat..perghh..2 ekor pe nyer bnde 2 duk kat kaki ak..ak pun trus la nk pejam mata.."xleh!!" rse cam trtarik je mata ni nk sruk tgk..buat kali kedua ak tgk ad lg..ak pun pe lg  jerit la call bapak ak..pas ak jerit trus hilang menatang 2..bapak ak bkak lampu tnyer ak.."knp"..bse la trcengang lg mse 2..ckap la "xdepe2.." esok 2 br ak cite kat parent ak pe ak nmpk...1st kat umah br..but not least..ad lg cite pasal ak dengan menatang ni..

akhir kate..ak cite lain ari lak psal lain lak..hehe

Sunday, February 20, 2011

"Ciri-Ciri Wanita Syurga"



Apakah hanya orang-orang beriman dari kalangan laki-laki dan bidadari-bidadari saja yang menjadi penduduk Syurga? Bagaimana dengan isteri-isteri kaum Mukminin di dunia, wanita-wanita penduduk bumi?Isteri-isteri kaum Mukminin yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya tersebut akan tetap menjadi pendamping suaminya kelak di Syurga dan akan memperoleh kenikmatan yang sama dengan yang diperoleh penduduk Syurga lainnya, tentunya sesuai dengan amalnya selama di dunia.

Tentunya setiap wanita Muslimah ingin menjadi ahli Syurga. Pada hakikatnya wanita ahli Syurga adalah wanita yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Seluruh ciri-cirinya merupakan cerminan ketaatan yang dia miliki. Diantara ciri-ciri wanita ahli Syurga adalah :
1. Bertakwa.

2. Beriman kepada Allah, Malaikat-Malaikat-Nya, Kitab-Kitab-Nya, Rasul-Rasul-Nya, hari kiamat, dan beriman kepada takdir yang baik mahupun yang buruk.

3. Bersaksi bahwa tiada ilah yang berhak disembah kecuali Allah, bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berpuasa di bulan Ramadlan, dan naik haji bagi yang mampu.

4. Ihsan, yaitu beribadah kepada Allah seakan-akan melihat Allah, jika dia tidak dapat melihat Allah, dia mengetahui bahwa Allah melihat dirinya.

5. Ikhlas beribadah semata-mata kepada Allah, tawakkal kepada Allah, mencintai Allah dan Rasul-Nya, takut terhadap adzab Allah, mengharap rahmat Allah, bertaubat kepada-Nya, dan bersabar atas segala takdir-takdir Allah serta mensyukuri segala kenikmatan yang diberikan kepadanya.

6. Gemar membaca Al Qur’an dan berusaha memahaminya, berdzikir mengingat Allah ketika sendiri atau bersama banyak orang dan berdoa kepada Allah semata.

7. Menghidupkan amar ma’ruf dan nahi mungkar pada keluarga dan masyarakat.

8. Berbuat baik (ihsan) kepada tetangga, anak yatim, fakir miskin, dan seluruh makhluk, serta berbuat baik terhadap hewan ternak yang dia miliki.

9. Menyambung tali persaudaraan terhadap orang yang memutuskannya, memberi kepada orang, menahan pemberian kepada dirinya, dan memaafkan orang yang mendhaliminya.

10. Berinfak, baik ketika lapang maupun dalam keadaan sempit, menahan amarah dan memaafkan manusia.

11. Adil dalam segala perkara dan bersikap adil terhadap seluruh makhluk.

12. Menjaga lisannya dari perkataan dusta, saksi palsu dan menceritakan kejelekan orang lain (ghibah).

13. Menepati janji dan amanah yang diberikan kepadanya.

14. Berbakti kepada kedua orang tua.

15. Menyambung silaturahmi dengan karib kerabatnya, sahabat terdekat dan terjauh.

Demikian beberapa ciri-ciri wanita Ahli Syurga yang kami sadur dari kitab Majmu’ Fatawa karya Syaikhul Islam Ibnu Tamiyyah juz 11 halaman 422-423. Ciri-ciri tersebut bukan merupakan suatu batasan tetapi ciri-ciri wanita Ahli Surga seluruhnya masuk dalam kerangka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Allah Ta’ala berfirman: “ … dan barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam Surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai sedang mereka kekal di dalamnya dan itulah kemenangan yang besar.” (QS. An Nisa’ : 13).

Wallahu A’lam Bis Shawab.
(Petikan dari tulisan al ustadz Azhari Asri, judul asli Wanita Ahli Surga Dan Ciri-Cirinya. MUSLIMAH XVII/1418/1997)
http://opalotus99.blogspot.com

"The Most Beautiful Asma Ul Usna"


video

AR-RAHMAN MAHA PEMURAH
AR-RAHIM MAHA PENGASIH
AL-MALIK MAHA AGUNG
AL-QUDDUS MAHA SUCI
AS-SALAM MAHA SELAMAT SEJAHTERA
AL-MUKMIN MAHA MELIMPAHKAN KEAMANAN
AL-MUHAIMIN MAHA PENGAWAL & PENGAWAS
AL-AZIZ MAHA BERKUASA
AL-JABBAR MAHA KUAT
AL-MUTAKABBIR MAHA MEMILIKI KEBESARAN
AL-KHALIQ MAHA PENCIPTA
AL-BARI MAHA MENJADIKAN
AL-MUSAWWIR MAHA PEMBENTUK
AL-GHAFFAR MAHA PENGAMPUN
AL-QAHHAR MAHA MENENTUKAN
AL-WAHHAB MAHA PEMBERI
AR-RAZZAQ MAHA PEMBERI REZEKI
AL-FATTAH MAHA PEMBUKA
AL-ALIM MAHA MENGETAHUI
AL-QABIDH MAHA PENGEKANG
AL-BASIT MAHA MELIMPAHKAN NIKMAT
AL-HAFIDD MAHA MERENDAHKAN
AR-RAFI’ MAHA MENINGGIKAN
AL-MU’IZ MAHA MEMULIAKAN
AL-MUZIL MAHA MENGHINAKAN
AS-SAMI’ MAHA MENDENGAR
AL-BASIR MAHA MELIHAT
AL-HAKAM MAHA PENGHUKUM
AL-‘ADL MAHA ADIL
AL-LATIF MAHA LEMBUT
AL-KHABIR MAHA MENGETAHUI
AL-HALIM MAHA PENYANTUN/SABAR
AL-‘AZIM MAHA AGUNG
AL-GHAFUR MAHA PENGAMPUN
ASY-SYAKUR MAHA BERSYUKUR
AL-‘ALIY MAHA TINGGI
AL-KABIR MAHA BESAR
AL-HAFIZ MAHA PEMELIHARA
AL-MUQIT MAHA PENJAGA
AL-HASIB MAHA PENGHITUNG
AL-JALIL MAHA SEMPURNA
AL-KARIM MAHA PEMURAH
AR-RAQIB MAHA MENGAWASI
AL-MUJIB MAHA MENGABULKAN
AL-WASI’ MAHA LUAS
AL-HAKIM MAHA BIJAKSANA
AL-WADUD MAHA MENGASIHANI
AL-MAJID MAHA MULIA
AL-BA’ITS MAHA MEMBANGKITKAN
ASY-SYAHID MAHA MENYAKSIKAN
AL-HAQ MAHA BENAR
AL-WAKIL MAHA PENTADBIR
AL-QAWIY MAHA KUAT
AL-WALIY MAHA PELINDUNG
AL-MATIN MAHA TEGUH
AL-HAMID MAHA TERPUJI
AL-MUHSI MAHA PENGHITUNG
AL-MUBDI MAHA MEMULAI
AL-MU’ID MAHA MENGEMBALIKAN
AL-MUHYI MAHA MENGHIDUPKAN
AL-MUMIT MAHA MEMATIKAN
AL-HAYY MAHA HIDUP
AL-QAYYUM MAHA BERDIRI SENDIRI
AL-WAJID MAHA PENEMU
AL-MAJID MAHA MULIA
AL-WAHID MAHA ESA
AL-AHAD MAHA ESA (SATU)
AS-SAMAD TEMPAT BERGANTUNG
AL-QADIR MAHA BERUPAYA
AL-MUKTADIR MAHA BERKUASA
AL-MUKADDIM MAHA MENYEGERAKAN
AL-MUAKHIR MAHA MENGAKHIRKAN
AL-AWWAL YANG PERTAMA
AL-AKHIR YANG AKHIR
AZ-ZAHIR YANG ZAHIR
AL-BATIN YANG BATIN
AL-WALI YANG MEMERINTAH
AL-MUTA’ALI MAHA TINGGI & MULIA
AL-BARR MAHA BAIK
AT-TAWWAB MAHA PENERIMA TAUBAT
AL-MUNTAQIM MAHA PENGHUKUM
AL-‘AFUW MAHA PEMAAF
AR-RAUF MAHA BELAS KASIHAN
MALIKUL-MULK MAHA PEMILIK KERAJAAN
DZUL-JALALI MAHA MEMILIKI KEAGUNGAN & KEMULIAAN
AL-MUQSIT PEMILIK KEADILAN
AL-JAMI’ MAHA MENGUMPULKAN
AL-GHANIY MAHA KAYA
AL-MUGHNI YANG MAHA MEMAKMURKAN
AL-MANI’ MAHA PENCEGAH
AD-DARR MAHA MENDATANGKAN
AN-NAFI’ YANG MEMBERI MANFAAT
AN-NUR MAHA PEMBERI CAHAYA
AL-HADI MAHA PEMBERI PETUNJUK
AL-BADI’ MAHA PENCIPTA KEINDAHAN
AL-BAQI MAHA KEKAL
AR-WARITS MAHA MEWARISI
AR-RASYID MAHA PEMBERI PETUNJUK
AS-SABUR MAHA PENYABAR
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...