Thursday, May 26, 2011

"Fares-Albi Nadak"


video

Leek, ana milk leek
ta3ala 2arrab dommeni, ma7tag
eleek, o ro7i feek
ya 7ob 3omr ana 3omri kollo ha3yesho leek
hawak howa el 7aya,
wenta elly ana, ba3ashe2 hawa
kan albi monaah
agmal malak, yekoon ma'ah
yah albi nadak wtmanNak teb2a enta wayaya
yah ba3d esneen shu' wa 7aneen ala2eek hena ma3aya
yah dommeni leek, danta 7abibi 7ayaty leek
we 7a3eesh 3omri 3ashan 3ineek
wa omri fadak
x2
Eh, ahtag le eh
law kont ganby ma3aya daiman 2olly eh
ya dana min zaman
mahtag le alb ye7ess beya o ahesse beek
hawak howa el haya,
wenta elly ana, ba'ashe2' hawa
kan albi mona
agmal malak, yekoon ma'a
yah albi nadak wutmanak teb2a enta wayaya
yah ba'desneen shu' wa 7aneen ala2eek hena ma3aya
yah dommeni leek, danta 7abibi 7ayaty leek
we 7a3eesh umri ashanaineek
wa 3omri fadak
x2

Translation:
For you, I belong to you
Come, approach, embrace me, I need you
For you, and my soul is in you
Hey love of my life, I will live my whole life for you
Your passion is life
And you are the one who I love his passion
My heart wish was
The most beautiful angel be with him
Oh my heart called you
And wished you to stay to be with me
Oh , after these years, longing and nostalgia
I found you here with me
Oh , hug me to you, you are my lover,
My life is for you
And I will live my whole life for your eyes
And my life is a sacrifice for you
(and my life is in your hands)
Oh my heart called you
And wished you to stay to be with me
Oh, after these years, longing and nostalgia
I found you here with me
Oh, hug me to you, you are my lover
My life is for you
And I will live my whole life for your eyes
And my life is a sacrifice for you
(and my life is in your hands)
What? What do I need?
If you were beside me, with me, always
Tell me, what?
Oh, from a long time ago,
I need a heart which can feel me and I can feel it
Your passion is life
And you are the one who I love his passion
My heart wish was
The most beautiful angel be with him
Oh my heart called you
And wished you to stay to be with me
Oh, after these years, longing and nostalgia
I found you here with me
Oh , hug me to you, you are my lover
My life is for you
And I will live my whole life for your eyes
And my life is a sacrifice for you
(and my life is in your hands)
Oh my heart called you
And wished you to stay to be with me
Oh, after these years, longing and nostalgia
I found you here with me
Oh, hug me to you, you are my lover
My life is for you
And I will live my whole life for your eyes
And my life is a sacrifice for you
(and my life is in your hands)

"Istiqarah Cinta"



Bersaksi cinta diatas cinta
Dalam alunan tasbih ku ini
Menerka hati yang tersembunyi
Berteman dimalam sunyi penuh do'a

...Sebut nama Mu terukir merdu
Tertulis dalam sajadah cinta
Tetapkan pilihan sebagai teman
Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku
Memohon petunjukmu
satu nama teman setia
Naluriku berkata

Dipenantian luahan rasa
Teguh satu pilihan
Pemenuh separuh nafasku
Dalam mahabbah rindu

diistikharah cinta..

"Puting Beliung Di Oklahoma"

 
padang jarak padang terkukur - Imej satelit- bandar Joplin selepas taufan gergasi

Musim taufan melanda Amerika Syarikat.

BANDAR OKLAHOMA, Amerika Syarikat (AS) - Imej puting beliung gergasi yang melanda pinggir bandar Oklahoma, AS berjaya dirakamkan menerusi kamera dan disiarkan di laman berita Msnbc.com kelmarin.

Menurut laporan media, sekurang-kurangnya 12 orang terbunuh apabila puting beliung itu melanda Oklahoma dan Arkansas.

Empat orang terbunuh di Oklahoma apabila beberapa puting beliung merempuh pinggir bandar ini. - Agensi

Lagi sudut rakaman yang menakutkan. Klik di sini  video

p/s: Amerika perlu berhenti mendera negara - negara umat Islam. Harus dingat - Doa adalah senjata terbaik orang Mukmin. 
 
p/s: Wahai pemuda pemudi di luar sana, ingatlah azab Allah tidak kenal siapa tidak kira kita ahli ulama atau pun orang biasa. jangan terlalu leka dengan nikmat yang diberikan atas bumi Malaysia andai kata satu kesabaranNYA hilang, mungkin kita juga begitu..renung-renungkanlah.

Wednesday, May 25, 2011

"Bulu Mata Gugur...?"


Assalamualaikum..

N3 kali ini pasal bulu mata pulak la...seminggu ni bulu mata aku belah kanan asyik gugur jer..ehm..byak pandangan dari orang-orang tua dulu kata..kalau bulu mata kanan gugur katanya ada orang suka..kalau bulu mata kiri gugur ada orang rindu..

erm,dahsyat ni..bulu mata jatuh pun ada makna..waLlahua'alam tentang kesahihannya..tapi bukankah indah kalau yang berlaku itu dijadikan sebagai tazkirah..umpamanya.....

jatuh bulu mata kanan

*biasanya orang kata,bila bulu mata yang lentik sebelah kanan ada oarang rindu..tapi cuba ibaratkan bila bulu mata tu jatuh kita anggap yang Allah rindu nak dengar doa kita..rindu nak dengar alunan Quran dari hambaNya yang hina..rindu agar kita membalas balik rindu Tuhan kerana pasti,jika kita rindu padaNya,rindu kita akan berbalas..

bulu mata kiri macam mana?

*andai kata orang benci,umpamakan sebagai syaitan itu benci kalau kita sentiasa bertafakkur mengingat Tuhan..syaitan banci melihat ibadah semakin bertambah baik..dan mestilah x suka bila umat Islam ni menuntut ilmu bukan?

*memang,sebenarnya kita sentiasa dalam kerinduan..fitrah insan untuk berTuhan..tersirat dalam tersurat akan segala ciptaan..


jadi lepas2 ni,kalau boleh bila bulu mata jatuh,janganlah percaya sangat apa yang diwariskan..bukan apa..syaitan itu licik..nanti mengingatkan hati pada 'dia' yang terlarang..jadikan jatuhnya pinjaman Allah itu sebagai satu tanda untuk melihat sejauh mana hubungan kita dengan Dia..insyaAllah,terasa kesannya..barakaLlahulakum!!
 
p/s: apa-apa pun setiap yg gugur pasti ada sebab dan musababnya...Allah sahaja yang mengetahui..

" Bersediakah Aku"


miss A: ko tak nak kapel ke??

gadis solehah : nak..lepas kawen...ngeh6

miss A: kene ade la plan..

gadis solehah : erk...perlu ke??

miss A: macam aku ni..nak kapel 6t sem 3..tunang sem 5..kawen sem 7 before postim..

gadis solehah : ish..maju nye ko..ntah la...aku tak tepikir lak..nak fokus study lu..

miss A: ko 2 da 20..kene pikir la..

gadis solehah : malas la..agpun aku tak jumpe ag jodoh aku..

miss A: ne ko taw dye jodoh ko??

gadis solehah : klu aku rase berdebau semacam je le jumpe dye..mean dye jodoh aku la..

miss A: erk..susah r g2..ko nak suami yang camne??

gadis solehah : aku tak harapkan yang sempurna..cukop sekadar dye leh lengkapkan hidup aku..
dye leh tampung kelemahan2 aku..

miss A: contoh??

gadis solehah : dye taw camne nak control aku taem aku marah..leh tegor aku taem aku wat silap..leh imamkan aku taem aku solat..

miss A: ade ke orang cam 2??

gadis solehah : insyaALLAH ade...susah2 aku suh je parent aku carikan

miss A: ish...aku tak nak..camne nak kawen ngan orang yang kite tak kenal??

gadis solehah : laen orang..laen bicare dye..

miss A: 6t aku kawen..aku nak anak ramai..

gadis solehah : aku tak nak la ramai ngat..sebab bukan senang nak didik anak ni..

miss A: budak2 ni comel la..aku suke budak2..

gadis solehah : memang la..but le lahir je baby 2..kite ade tanggungjawab besau taw..nak didik dye sapai berjaye..bukan senang 2..tambah2 lak kite ni kije..

miss A: alaa..6t da kawen pandai la kite..

gadis solehah : bukan senang wei nak bentuk baitul muslim ni...diri ni dulu nak kene baek..sebab laki yang baek tok pompuan yang baek..

miss A:ko kene la kawen cepat2..

gadis solehah : ish..ko ni..ne ade calon ag..mane ade orang nak orang cam aku ni..

miss A: asal lak??

gadis solehah : sumer laki nak gadis yang ayu..cun..lemah gemalai...and aku tak de sumer 2..

miss A: ermmm...

"Aku mencintaimu kerana agama yang ad pada mu,
jika kau hilangkan agama dalam dirimu,
hilanglah cintaku padamu."

p/s: sumber dari - http://cikatinstory.blogspot.com/2011/02/baitul-muslimbersediakah-aku.html

Tuesday, May 24, 2011

"Islam Full-Time"

 
Islam is a way of life, try it.

Islam is a gift, accept it.

Islam is a journey, complete it.

Islam is a struggle, fight for it.

Islam is a goal, achieve it.

Islam is an opportunity, take it.

Islam is not a GAME, don’t play with it.

Islam is not a mystery, behold it.

Islam is not for cowards, face it.

Islam is not for the dead, live it.

Islam is a promise, fulfill it.

Islam is a duty, perform it.

Islam is a treasure (the Prayer), pray it.

Islam is a beautiful way of life, see it.

Islam has a message for you, hear it.

Islam is love , love it.
 
p/s: sumber dari - http://msmwestmidlands.wordpress.com/2008/02/26/full-time-muslim/

Monday, May 23, 2011

"Jangan Abaikan Nafkah Isteri (siri 4)"



Kelayakan Isteri Mendapat Nafkah:

Isteri yang layak mendapat nafkah mestilah isteri yang sah atau isteri dalam ‘iddah raj’i atau ‘iddah yang boleh dirujuk kembali, ertinya ialah ‘iddah dari talak satu atau dari talak dua di mana ‘iddah talak tiga tidak berhak diberi nafkah kerana ia adalah talak yang tidak boleh dirujuk kembali. 

Oleh itu seandainya isteri tersebut tidak mendapat nafkah yang adil dan mencukupi daripada suami atau dia dikasari oleh suami, maka dia boleh mengemukakan tuntutan atau saman di Mahkamah Syariah kecuali seseorang isteri itu nusyuz (derhaka) kepada suaminya, curang dan sebagainya atau tamat tempoh iddah maka dia tidak berhak untuk mendapat nafkah.

Contoh Pengabaian Nafkah:

Terdapat sebilangan suami yang mengabaikan tanggungjawab kerana:

i) Mempunyai isteri yang berpendapatan lebih atau sama dengannya dan suami tersebut menganggap bahawa sudah mencukupi untuk isteri menanggung sendiri perbelanjaan rumah tangga dan dirinya.
ii) Bertujuan untuk mendidik isteri agar tidak menjadi boros.

Menuntut Hak apabila isteri menyedari kesilapan yang telah dilakukan oleh suaminya maka si isteri hendaklah:

1. Menasihati suami secara lemah-lembut dan bersopan tentang tanggungjawabnya atas dasar tidak mahu menderhaka kepadanya.
2. Mencari orang ketiga yang boleh dipercayai dan dihormati untuk menyedarkan kesalahan suami.
3. Merujuk kepada mahkamah syariah.

Begitupun Islam mengharuskan si isteri mengambil haknya meskipun tanpa pengetahuan suami (sekiranya keadaan sudah terdesak) kerana pernah diriwayatkan oleh Aisyah r.a. bahawa Abu Sufyan iaitu seorang sahabat Rasulullah SAW yang cukup kaya, bersifat terlalu kedekut dalam memberikan nafkah (belanja) kepada isterinya sehingga isterinya nekad mencuri wang suaminya. 

Hindun, isteri Abu Sufyan itu mengkhabarkan halnya ini kepada Rasulullah SAW. “Sungguh Abu Sufyan adalah orang yang kikir (kedekut). Ia tidak memberiku belanja yang mencukupi bagi diriku dan anaknya, sehingga aku terpaksa mengambil hartanya tanpa pengetahuannya. “ 

Rasululah menjawab,

“Ambillah sebanyak mana yang mencukupi dirimu dan anakmu dengan wajar.” (Bukhari dan Muslim)

Kesimpulan

Sebuah hadis mengatakan yang di antara maksudnya:

“Rasulullah SAW bersabda… seorang lelaki adalah pemimpin atas keluarganya. Dia akan ditanya tentang kepimpinannya…” (Muslim).

Maka di sini seorang suami akan diminta bertanggung jawab tentang ahli keluarga yang di bawah tanggungannya termasuklah urusan pemberian nafkah. Oleh itu, sebagai ketua keluarga, sama ada isteri meminta atau tidak, memberi nafkah tetap menjadi tanggungjawab seorang suami kerana sesungguhnya Rasulullah SAW amat membenci umatnya yang bersifat bakhil terutama kepada pasangan yang telah melahirkan zuriatnya malah sifat bakhil ini juga adalah termasuk bagi orang yang tidak menggunakan tenaganya untuk berusaha mencari nafkah untuk diri dan keluarganya. Sebaliknya mengharap isteri bekerja untuk menyara kehidupan rumah tangga mereka. 

Golongan ini akan dibalas dengan berbagai-bagai ancaman di akhirat kelak di mana baginda ada bersabda dalam sebuah hadisnya bahawa orang bakhil itu jauh daripada Allah, jauh daripada syurga, dan pergaulan manusia, sebaliknya dekat dengan api neraka.

Manakala orang yang dermawan itu dekat kepada Allah, dekat kepada syurga, dekat dengan manusia dan jauh dari api neraka. Maka sewajarnya seorang suami yang benar-benar bertanggungjawab pasti akan dapat melahirkan suasana damai dan harmoni dalam rumah tangga. Tidak akan berlaku masalah ketidakadilan, penganiayaan dan sebagainya

"Jangan Abaikan Nafkah Isteri (siri 3)"



Sedekah Yang Diwajibkan

Sesungguhnya Islam menganggap bahawa pemberian nafkah suami kepada isteri itu sebagai satu sedekah di mana Rasulullah SAW menerangkan dalam sebuah hadis baginda bahawa sedekah yang paling baik adalah yang melebihi keperluan. Walhal sedekah ini pula elok didahulukan kepada orang yang dibawah tanggungan si suami itu sendiri yang membawa maksud kepada isteri masing-masing. 

Sa’ad bin Abu Waqqash berkata bahawa Rasulullah SAW telah  bersabda maksudnya, 

Setiap belanja yang engkau berikan demi mencari redha Allah, pasti diberikan pahala, sekalipun yang engkau suapkan ke dalam mulut isterimu.” (Bukhari & Muslim). Malahan nilai memberi nafkah kepada isteri dan anak itu sebenarnya adalah lebih utama daripada menyumbangkan harta demi perjuangan Islam di mana Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya:

“Satu dinar yang engkau belanjakan untuk perang di jalan Allah dan satu dinar yang engkau belanjakan untuk isterimu, yang paling besar pahalanya ialah apa yang engkau berikan kepada isterimu.” (Bukhari & Muslim)

Fenomena Masyarakat:

Jika ditinjau tentang kehidupan berumah tangga sekarang kebanyakan lelaki lebih gemar memilih perempuan yang berkerjaya sebagai isteri, bukan kerana dia tidak mampu, tetapi pada pandangan mereka jika isteri bekerja, bayaran nafkah termasuk wang belanja dapur dan perbelanjaan–perbelanjaan asas keluarga boleh dikongsi dalam erti kata lain boleh digunakan wang gaji isteri dan diharap boleh melepaskan banyak beban yang sepatutnya menjadi tanggungjawab dirinya. 

Dalam hal ini sekalipun masyarakat sudah menganggap perkara tersebut sebagai lumrah kehidupan berumah tangga iaitu berkongsi susah dan senang, namun sebenarnya ia adalah menjadi tanggungjawab suami di mana isteri hanya perlu membantu sekiranya suami didapati tidak mampu dan hal ini telah dijelaskan oleh Islam sebagai satu ibadah yang akan mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah S.W.T.

Hal ini telah disebutkan oleh Rasulullah SAW di mana terdapat sepasang suami isteri, Zainab dan Abdullah bin Mas’ud. Si suami tersebut tergolong dalam golongan fakir, sementara isterinya memiliki harta yang sungguh banyak yang ingin disedekahkan. Maka mereka pun datang menemui Rasulullah SAW dengan ditemani oleh seorang wanita yang juga mempunyai niat yang sama. Ketika sampai di hadapan rumah Rasulullah mereka bertemu Bilal. 

Zainab pun berkata, “Katakanlah kepada baginda bahawa ada dua orang perempuan yang akan bertanya apakah cukup kalau harta mereka diberikan kepada suami mereka dan kepada anak yatim di rumah-rumah mereka?  

Tolong jangan kau katakan siapa kami.” Bilal pun masuk dan menanyakan hal tersebut kepada Rasulullah SAW.
 
Terlebih dahulu baginda bertanya siapakah wanita itu. Bilal pun berkata, “Seorang wanita Ansar dan Zainab. “Zainab yang mana? Tanya Rasulullah.

 “Isteri Abdullah bin Mas’ud.” Jawab baginda: “Mereka berdua akan mendapatkan dua pahala. Satu pahala ibadah dan satu pahala sedekah.” (Bukhari & Muslim)

Namun kesilapan yang sering dibiarkan berlaku ialah tentang terdapatnya suami yang alpa dan sengaja mengambil kesempatan terhadap isterinya yang bekerja sehingga ada yang hidup dengan hasil pendapatan isteri semata-mata, tanpa melakukan apa-apa kerja. Sedangkan Islam telah mengingatkan bahawa dalam hal pendapatan isteri, adalah menjadi hak mutlaknya sendiri di mana dia berhak berbuat apa saja terhadap harta pencariannya dan suami tidak berhak untuk mengawal, mengatur, mengambil atau membelanjakan harta tersebut tanpa persetujuannya terlebih dahulu apalagi memaksanya memikul tanggungjawab menanggung keluarga.

"Jangan Abaikan Nafkah Isteri (siri 2)"



Kewajipan Suami Memberi Nafkah (belanja):

Sesungguhnya kewajipan memenuhi keperluan nafkah terhadap isteri tidak hanya terhenti setakat nafkah batin semata-mata tetapi juga nafkah zahir termasuk memberi belanja dan keperluan zahir kepada isteri. Perkara ini telah ditetapkan oleh syarak sebagaimana firman Allah SWT yang maksudnya:

“Dan kewajipan suami memberi makanan dan pakaian kepada isteri dengan cara yang baik.” (al-Baqarah: 233)

Takrif nafkah harta (belanja) adalah suatu bahagian daripada harta yang dibelanjakan kepada orang-orang yang dipertanggungjawabkan kepada suami terhadap isterinya. Manakala yang dikatakan harta itu pula mestilah daripada sumber yang halal, iaitu bukan hak anak yatim atau bukan hak orang lain yang disimpan serta ia bukan dari usaha mencuri, rasuah, riba dan sebagainya. Maka harta yang dijadikan nafkah untuk perbelanjaan isteri dan anak-anak mestilah harta yang diperolehi dari jalan yang halal. Harta yang haram tidak boleh dijadikan nafkah. 

Sabda Rasulullah SAW yang maksudnya: 

“Setiap daging yang tumbuh dari sesuatu yang haram, nerakalah yang lebih layak baginya.”

Hak Isteri Tanggungjawab Suami

Salah satu daripada hikmah mengapa beban nafkah itu terpikul di bahu suami adalah disebabkan kelebihan lelaki dalam penciptaannya dari segi kekuatan fizikal dan akal fikirannya yang disifatkan sebagai mampu untuk bekerja keras mencari nafkah, memberi pelindungan dan mempertahankan maruah keluarga di mana tidak ada kewajiban bagi isteri untuk mencari nafkah. 

Tetapi ini bukanlah bermaksud bahawa Islam telah menggambarkan wanita sebagai orang yang lemah dan hanya membebani lelaki tetapi ia adalah penghormatan Islam kepada wanita sehubungan dengan tugas mereka yang amat kompleks di rumah dalam menguruskan hal anak-anak dan keluarganya.

Oleh itu memberi nafkah ini adalah wajib hukumnya ke atas suami semenjak mula berlakunya pernikahan, meskipun si isteri itu merupakan seorang yang kaya di mana perkahwinan itu sekali-kali tidak akan mengubah kedudukannya bahkan dia tetap mempunyai hak-hak peribadi yang tidak boleh diganggu walaupun oleh suami. 

Sedangkan suami tetap bertanggungjawab memberikan nafkah kepada isterinya itu yang merangkumi penyediaan keperluan asas iaitu makanan, pakaian, tempat tinggal yang selesa di samping memberikan wang perbelanjaan untuk menguruskan keperluan diri, anak-anak dan rumah tangga.

Ini adalah berdasarkan kepada keadaan dan kemampuan si suami tersebut dimana isteri yang baik tidak akan ‘merengek-rengek’ meminta sesuatu yang tidak mampu dibeli atau disediakan oleh suaminya sebagaimana yang tersebut didalam al-Quran yang maksudnya:

“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang disempitkan rezekinya, maka hendaklah ia memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah kepadanya (sekadar yang mampu); Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekara kemampuan) yang diberikan Allah kepadanya. (Orang-orang yang dalam kesempitan hendaklah ingat bahawa) Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.” (at-Thalaq: 6-7)

"Jangan Abaikan Nafkah Isteri (siri 1)"



Mengenang kembali peristiwa di Arafah, pada tanggal 9 Dzulhijjah tahun 10 Hijrah iaitu sebelum kewafatan Rasulullah SAW salah satu wasiat baginda yang disampaikan melalui khutbah Wida’ kepada sekalian umat Islam, iaitu agar kita mengawasi dan memelihara kaum wanita sebagai satu amanah. Tugas dan tanggungjawab ini, ditujukan khusus kepada kaum lelaki yang berperanan sebagai suami di dalam sesebuah rumahtangga. 

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Takutlah kamu kepada Allah dalam urusan wanita, kerana sesungguhnya kamu telah mengambil mereka dengan amanah Allah.” (Muslim)

Asas kejadian kaum lelaki, dikurniakan oleh Allah dengan kekuatan fizikal, mempunyai pemikiran yang luas dan beberapa kelebihan lain. Sebaliknya kaum wanita diciptakan dengan sifat yang lemah lembut, penyayang dan kurang agresif. Mereka lebih banyak dipengaruhi oleh emosi. Oleh itu sewajarnya kaum lelaki diberi tugas dan tanggungjawab memikul amanah menjadi ketua atau pemimpin yang mengawal serta memberi perlindungan kepada kaum wanita.

Firman Allah SWT maksudnya: 

“Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum wanita, kerana Allah telah melebihkan orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang perempuan, dan juga kerana orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian daripada harta mereka.” (an-Nisa’: 34) 

Amanah yang dipertanggungjawabkan

Setiap pasangan harus berasa bertanggungjawab sepenuhnya menjalankan tugas masing-masing demi membangunkan keluarga. Bagi lelaki, sebagai ketua dalam negara, pemimpin dalam masyarakat, suami kepada isteri, bapa kepada anak-anak atau sebagainya. Mereka seharusnya memahami hak-hak serta tuntutan kaum wanita yang menjadi kewajipan bagi mereka memperjuangkannya serta membela nasib kaum wanita ini apabila mereka teraniaya. 

Sirah Rasulullah SAW telah membuktikan bahawa baginda merupakan pembela kaum wanita yang terulung. Baginda bukan sahaja membawa risalah Islam yang sempurna, bahkan telah berjaya membebaskan kaum wanita dari cengkaman adat jahiliah serta meletakkan kedudukan mereka ke suatu taraf yang begitu mulia.

Namun paling mengecewakan apabila terdapatnya kaum lelaki yang suka mengambil kesempatan di atas kelemahan wanita dan memandang rendah terhadap mereka serta menjadikan mereka mangsa mereka serta menjadikan mereka mangsa penganiayaan. Pandangan kaum wanita tidak begitu diambil perhatian menyebabkan hak atau kepentingan mereka terhakis. 

Keadaan ini terjadi disebabkan wujudnya perasaan ego yang tinggi di dalam diri lelaki dan tiadanya kesedaran dalam memikul amanah dan tanggungjawab terutamanya sebagai ketua rumahtangga. Banyak kes-kes seumpama ini berlaku dalam masyarakat, contohnya:

(i) Mengabaikan nafkah (perbelanjaan) isteri.
(ii) Tidak menyediakan tempat tinggal yang sepatutnya.
(iii) Bersikap kasar terhadap isteri.
(iv) Memberi tugas di luar kemampuan isteri.
(v) Menganiaya (mendera) isteri.
(vi) Melimpahkan tanggungjawab dirinya (seorang suami) ke bahu isteri.

"Kisah Disebalik Ayatul Kursi"


Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah s.a.w. untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil ditangkapnya. "Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah s.a.w.," gertak Abu Hurairah.

Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun merengek-rengek : "Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, sementara saya sangat memerlukan makanan."
 
Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir miskin? Hanya saja, cara memang keliru. Mestinya jangan keliru. Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah s.a.w. Maka bertanyalah beliau : "Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?" Ia mengeluh, "Ya Rasulullah, bahawa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat memerlukan makanan," jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahawa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya. "Bohong dia," kata Nabi Muhammad s.a.w.: "Pada hala nanti malam ia akan datang lagi." Kerana Rasulullah s.a.w. berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun ditingkatkan. Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap. "Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah s.a.w.," ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin. Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : "Saya orang miskin, keluarga saya banyak. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi."
 
Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah s.a.w., dan beliau pun bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah s.a.w.  menegaskan : "Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi."

Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah s.a.w. dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu sahaja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah s.a.w.? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya? "Awas!" katanya dalam hati. "Kali ini tidak akan kuberikan ampun."

Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul sesosok bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. "Nah, benar juga, ia datang lagi," katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya. "Kali ini kau pastinya kuadukan kepada Rasulullah s.a.w.. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga. Lepaskan saya," pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahawa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi. Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : "Lepaskan saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna."
 
"Kalimat-kalimat apakah itu?" Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. "Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi." Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang. Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah s.a.w. untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi. "Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?" tanya Rasulullah s.a.w. sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya. "Ia mengajariku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan," jawab Abu Hurairah. "Kalimat apakah itu?" tanya Nabi Muhammad s.a.w.. Katanya : "Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : "Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari."
 
Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi Muhammad s.a.w. berkata, "Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta." Kemudian Nabi Muhammad s.a.w.  bertanya pula : "Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu tiap malam itu?" "Entahlah." Jawab Abu Hurairah. "Itulah syaitan." jawab Nabi Muhammad s.a.w.

Sunday, May 22, 2011

"Kasih Sayang Antara Pasangan"


Seorang lelaki dan kekasihnya bernikah dan acara pernikahannya sungguh megah. Semua kawan-kawan dan keluarga mereka hadir menyaksikan dan menikmati hari yang berbahagia tersebut. Suatu acara yang luar biasa dan sungguh mengesankan. Mempelai wanita begitu cantik dan anggun dalam gaun putihnya dan pengantin lelaki dengan tuxedo hitam yang gagah. Setiap pasang mata yang memandang setuju mengatakan bahawa mereka sungguh-sungguh saling menyintai dan sepadan.

Beberapa bulan kemudian, si isteri berkata kepada suaminya:

"Sayang, saya baru membaca sebuah artikel dalam majalah tentang bagaimana memperkuatkan hubungan dan tali pernikahan kita", katanya sambil menunjukkan majalah tersebut.

"Masing-masing kita akan mencatatkan hal-hal yang kurang kita sukai dari pasangan kita. Kemudian, kita akan membahas bagaimana kita mengubah hal-hal tersebut dan membuatkan perkahwinan kita bersama lebih bahagia ...".

Suaminya setuju dan mereka mula memikirkan hal-hal akan tersinggung ketika pasangannya mencatat hal-hal yang kurang baik kerana ia adalah untuk kebaikan mereka bersama. Malam itu mereka sepakat untuk berpisah tidur dan mencatat apa yang terlintas dalam benak mereka masing-masing.

Esok pagi ketika sarapan, mereka sedia membincangkannya. "Saya akan mulai dulu ya", kata isteri. Ia lalu mengeluarkan senarainya. Banyak sekali yang ditulisnya, sekitar 3 muka surat ...

Ketika ia mulai membacakan satu persatu hal yang tidak dia sukai mengenai diri suaminya, ia memperhatikan bahawa airmata suaminya mulai mengalir ... "Maaf, apakah saya harus berhenti?" tanyanya. "Oh tidak, teruskan ..." jawab suaminya.

Lalu si isteri melanjutkan membacakan semua yang tersenarai, lalu kembali melipat kertasnya dengan
manis di atas meja dan berkata dengan bahagia, "Sekarang giliran abang membacakan senaraimu". 

Dengan suara perlahan suaminya berkata, "Aku tidak mencatat sesuatupun di atas kertasku. Aku berfikir bahawa engkau sudah sempurna, dan aku tidak ingin mengubah akan dirimu. Engkau adalah dirimu sendiri. Engkau cantik dan baik bagiku. Tiada satupun daripada peribadimu yang kudapati kurang ..."

Si isteri tersentak dan tersentuh hatinya oleh pernyataan dan ungkapan cinta serta isi hati suaminya...bahawa suaminya menerimanya apa adanya. Ia menunduk dan menangis ...

p/s: Sebelum kita mencari kekurangan orang lain,
carilah kekurangan sendiri. Adakah kita cukup SEMPURNA untuk dibandingkan dengan orang lain?.. Kalau jawapan nya YA, maka kita berbohong atau kita PERASAN. Kerana tiada manusia yang SEMPURNA dan sentiasa ade yang perlu diperbaiki... wallahualam

Hakikatnya orang-orang yang menyayangi diri kita tak kira siapa pun sebenarnya adalah yang mencintai kita kerana kelebihan kita dan menerima kita kerana kelemahan kita. Dan sudah pastilah orang ini ikhlas dalam menyayangi diri kita... INSYA ALLAH.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...